Pengertian dan Jenis Jenis Riba, Part 3

No comment 353 views

Oleh : Gilang Arif Freeanto

 

B. Riba dalam Hutang, antara lain :

 

  1. Riba Qardh

Riba  yang  muncul  akibat  adanya  tambahan  atas  pokok  pinjaman yang  dipersyaratkan  di  muka  oleh  kreditur  atau  shahibul  maal kepada pihak yang berutang (debitur), yang diambil sebagai keuntungan. Contoh: shahibul maal memberi pinjaman uang kepada debitur  Rp.  10  juta  dengan  syarat  debitur  wajib  mengembalikan pinjaman tersebut sebesar Rp. 18 juta pada saat jatuh tempo.

 

الله دبع لاق نيدلا يف ابرلا امنإ لاق ملسو هيلع الله ىلص الله لوسر نأ ديز نب ةماسأ نع عويبلا باتك يمرادلا هاور* نيمهردب مهرد هانعم

Artinya: Dari Usamah bin Zaid, sesungguhnya Rasululah saw bersabda: ”Sesungguhnya riba berada pada utang.” Abdillah berkata: yang dimaksud Nabi yaitu satu dirham (dibayar) dua dirham.

 

  1. Riba Nasi’ah

Riba yang muncul akibat adanya jual-beli atau pertukaran barang ribawi tidak sejenis yang dilakukan secara hutangan (tempo). Atau dengan kata lain terdapat penambahan nilai transaksi yang diakibatkan oleh perbedaan atau penangguhan waktu transaksi. Riba nasi’ah dikenal dengan istilah riba jahiliyah karena berasal dari kebiasaan orang Arab jahiliyah, yaitu apabila memberi pinjaman lalu sudah jatuh tempo, berkata orang Arab: “mau dilunasi atau diperpanjang?”.

Jika masa pinjaman diperpanjang modal dan tambahannya diribakan lagi.

 

ىلص يبنلا نأ ديز نب ةماسأ ينربخأ لوقي سابع نبا عمس هنأ ديزي يبأ نب للَّا ديبع نع ملسم هاور ةئيسنلا يف ابرلا لاق ملسو هيلع للَّا

Artinya: Sesungguhnya Nabi SAW bersabda: sesungguhnya riba ada di dalam pinjaman(nasi’ah)

 

نبا هاور *ةئيسنلا يف ابرلا امنإ لاق ملسو هيلع الله ىلص الله لوسر نأ ديز نب ةماسأ نع حيحص : ينابللأا قيقحت هجام

Artinya:   Dari   Usamah   bin   Zaid,   sesungguhnya   Rasululah   saw bersabda: ”Sesungguhnya riba ada di dalam pinjaman(nasi’ah).” (HR Ibnu Majah, Kitab at-Tijarat)

 

فرصلا نع امهنع الله يضر مقرأ نب ديزو بزاع نبا ءاربلا تلأس لاق لاهنملا ىبأ نع نع ملسو هيلع الله ىلص الله لوسر ىهن لوقي امهلاكف ينم ريخ اذه لوقي امهنم دحاو لكف عويبلا باتك يراخبلا هاور * انيد قرولاب بهذلا عيب

Artinya: Dari Abi Minhal, ia berkata: Aku bertanya pada Baro’bin Azib dan  Zaid  bin  Arqom  tentang  tukar  menukar  mata  uang,  maka masing-masing dari keduanya berkata: ”Ini lebih baik dariku ” dan masing-masing berkata: ”Rasulullah saw melarang menjual emas dengan perak secara hutang.”

 

Contoh riba nasi’ah: bunga bulanan atau tahunan di bank konvensional; mengambil keuntungan atau kelebihan atas pinjaman uang yang pengembaliannya ditunda.

 

* Dikutip dari berbagai sumber

* Sumber gambar dari google

author